Bom Mobil Meledak di Somalia, 22 Orang Tewas

LSM PELIK – Dua bom mobil meledak dalam wilayah terpisah di ibukota Somalia, Mogadishu, menewaskan setidaknya 22 orang dan melukai beberapa lainnya.

Dikutip dari Reuters, ledakan pertama terjadi di daerah persimpangan K5 di kota yang kelilingi dengan kantor pemerintah, hotel, dan restoran. Bom menghancurkan beberapa bangunan dan membuat puluhan kendaraan terbakar.

“Kami tahu bahwa setidaknya 20 warga sipil tewas sementara puluhan lainnya luka-luka,” kata Abdullahi Nur, seorang petugas polisi yang berada di daerah tersebut.

“Korban tewas pasti akan naik. Kami masih sibuk mengangkut korban jiwa,” katanya, seraya menambahkan bahwa ada mayat di bawah reruntuhan.

Lebih lanjut, kira-kira dua jam kemudian, ledakan bom mobil kedua terjadi di kota Madina.

“Itu adalah bom mobil. Dua warga sipil terbunuh, “kata Siyad Farah, seorang polisi, menambahkan bahwa seorang tersangka telah dicurigai menanam bahan peledak.

Tidak ada klaim tanggung jawab langsung, meskipun kelompok Al-Shabaab diketahui telah melakukan serangan reguler sebelumnya.

Kelompok sekutu Al-Qaeda tersebut melakukan pemberontakan untuk menggulingkan pemerintah yang didukung PBB dan sekutu-sekutu Afrika. Al-Shabaab menerapkan interpretasi Islamnya sendiri yang ketat.

Mereka sering melancarkan serangan senjata, granat dan bom di Mogadishu dan wilayah lain yang dikendalikan oleh pemerintah federal. Meski demikian, dalam beberapa tahun terakhir, militan telah kehilangan sebagian besar wilayah di bawah kendali mereka ke pasukan penjaga perdamaian dan pasukan pemerintah Uni Afrika.

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *